News Ticker :

>> KUDUS

>> Ruang Perempuan

INSPIRASI

>>TWITTER

Terperosok Jurang Degradasi

25.8.14

KUDUS - Kekhawatiran publik Kota Kretek terhadap  kesebelasan kesayangannya Persiku Macan Muria akan terperosok ke jurang degradasi terbukti. Setelah Sabtu (23/8) di Stadion Krida Kabupaten Rembang dihempaskan tuan rumah  PSIR dengan angka meyakinkan 2-0.
Pada waktu yang bersamaan, ketiga kesebelasan yang juga teranacam turun kasta, semua memenangkan pertarungan. Tuan rumah Persipur Purwodadi menang tipis 3-2 atas tamunya PSIS Semarang. Selanjutnya Persip Pekalongan  mengalahkan  Persitema Temanggung 2-0 dan PPSM Magelang juga menang atas Persis Solo 2-1.
Persiku yang bermain 14 kali hanya mampu meraub nilai 16. Hasil dari tiga menang, tujuh kali seri dan empat kali kalah, sehingga  menemani Persitema untuk kembali berlaga di ajang kompetisi Divisi. Seperti yang pernah dialami Persiku pada tahun 2006.
Agus Riyanto sang pelatih Persiku secara hitam putih bertanggung jawab penuh atas kegagalan ini. Begitu pula manajer Laskar Macan Muria, Agus Imakudin. Keduanya sampai dengan Minggu (24/8) belum mengeluarkan pernyataan resmi. Selain dua nama tersebut, pengelola Persiku, PT Kudus Muria Raya (KMR) juga harus ikut bertanggung jawab.
Dengan terdegradasinya Persiku,  maka PT KMR yang kehadirannya serba “abu-abu” ini harus legawa menyerahkan kembali mandat yang pernah diterimanya. Namun publik sepakbola juga tidak tahu menahu siapa sebenarnya yang memberikan mandat. Apakah pengurus perserikatan Persiku atau bupati-wakil bupati, atau yang lainnya.
Terlepas dari itu semuanya,  terdegradasinya Persiku harus disikapi dengan arif dan bijaksana.Bupati Kudus Musthofa atau setidaknya Wakil Bupati Kudus, Abdul Hamid, sebaiknya turun tangan membantu. Kemudian persepakbolaan di Kudus harus ditata ulang secara cermat.
Sejak munculnya sekolah sepakbola  (SSB) yang bagai jamur di musim hujan,  Pendidikan Pelatihan (Diklat ) Sepakbola yang dibiayai APBD Kudus, perserikatan Persiku (Persiku amatir) hingga menyangkut suporter dan penyandang dana. Kemunculan SSB di Kudus  hanya sekedar ikut-ikutan  seperti yang dilakukan di kabupaten/kota lainnya.
Meski harus diakui  ada sejumlah SSB yang tertatangani secara profesional. Selain itu lulusan SSB, tidak memungkinkan untuk segera bergabung ke Diklat Sepakbola, karena faktor usia. SSB mentok pada usia 15-16 tahun. Sedang pemain Diklat diawali dari usia 19 tahun, sehingga ada “ruang hampa kegiatan” selama dua-tiga tahun, Begitu pula ketika  memasuki Persiku Yunior dan Persiku Senior juga ada.
Selain pengurus Persiku (amatir) harus berani memulai mentrapkan sistem kompetisi yang ketat. Antara lain persyaratan harus memiliki lapangan dan pelatih (harus dicek kebenarannya di lapangan). Di Kudus, jumlah anggota perserikatan Persiku terlalu besar ( data terakhir yang dihimpun Jateng Pos) mencapai 64 klub.Lalu jumlah lapangan sepakbola yang  tidak memadai dan memenuhi standar.
Lalu Diklat Sepakbola Putra Kudus sebaiknya juga harus ditata ulang. “Saya mendengar Diklat ini tidak memiliki manajer. Padahal dalam era sepakbola modern (profesional) kehadiran manajer suatu keharusan. Dengan  adanya kucuran dana rutin setiap tahun dari APBD Kudus, maka sangat mungkin penanggung jawab diklat mengangkat manajer,” ujar Jalal Jalil.
Ia adalah mantan pemain Persiku, namun akhirnya memilih menjadi PNS dan sejak beberapa tahun terakhir menjadi pengurus Persita Tangerang. Sedangkan langkah yang juga harusn dilakukan pengelola Persiku,  membangun ulang kerjasama secara kekeluragaan dengan pihak pengusaha/perusahaan di Kudus.
Selama ini  pengurus PT KMR, hanya melulu menyodorkan proposal minta bantuan. Namun tidak/belum pernah  melaporkan secara rinci (akurat) dan jujur tentang asal muasal dana, pengelolaan dan tanggung jawab. Perusahaan seringkali dikubili, sehingga kepercayaan para pengusaha untuk memberikan bantuan kepada pengelola Persiku memudar.
Bahkan sudah pada tahapan antipati pada pihak pengelola. Meski nasi sudah terlanjur menjadi bubur- Persiku terdegradasi ke Divisi I, justru menjadi  pelecut untuk  menata diri kembali agar tim kebanggan warga Kota Kretek kembali berlaga di kasta Divisi Utama. Bahkan menyodok ke posisi tertinggi persepakbolaan  tanah air, yaitu Liga  Sepakbola Indonesia (LSI).
Persiku sudah pernah merasakan saat ikut berlaga di kasta tertinggi itu, saat kesebelasan berkostum  kebesaran biru-biru ditangani pelatih Riono Asnan. Dengan dua pemain yang sempat direkrut tim-tim besar di Indonesia, yaitu Bambang Harsoyo dan Agus Santiko. Bahkan Agus Santiko yang seharusnya sudah gantung sepatu, masih memperkuat Persiku di Divisi Utama 2013/2014. Persiku tidak perlu menangis, tetapi Persiku (baca pengelolanya) harus dikoreksi total. (sup)
sumber : http://m.patiekspres.co/2014/08/terperosok-jurang-degradasi/

Gedung Serba Guna Gor Wergu Wetan Dibongkar

Gedung Serba Guna Gor Wergu Wetan Dibongkar
Kudus 23/08,Pembongkaran gedung Serba Guna Gor Wergu Wetan yang sudah dimulai beberapa waktu lalu saat ini sudah sampai tahap menurunkan atap pada sisi sebelah Utara.

Pembongkaran gedung karena gedung ini sudah tidak lagi layak digunakan untuk kegiatan sehingga ke depan tempat ini akan dibuat Sport Center yang dikerjakan berkelanjutan 3 tahun ke depan seperti disampaikan Kepala Disdikpora Hadi Sucipto kepada ISK," Tempat Olah Raga yang sudah tidak Layak ini akan diperbaharui secara bertahap hingga 3 tahun ke depan."

Ditambahkan,ke depan direncanakan menjadi Sport Center untuk segala jenis kegiatan Olah Raga yang secara bertahap dalam kurun waktu 3 tahun ke depan.Untuk tahap pertama diharapkan bisa teralisasi September.Dengan terbatasnya lahan yang tersedia Kadisdikpora akan megoptimalkan sehingga bisa menjadi tempat Olah Raga yang memadai.

http://www.infoseputarkudus.com/2014/08/gedung-serba-guna-gor-wergu-wetan.html

PKS: Ada Arahan Pembentukan Pansus Kecurangan Pilpres


Anggota Legislatif Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Agus Purnomo mengatakan ada arahan dari koalisi merah putih untuk pembentukan Panitia Khusus Kecurangan Pemilihan Umum Presiden 2014.

"Tapi belum ada edaran untuk memberikan dukungan berupa tanda tangan dari para anggota dewan," katanya seperti diberitakan VIVAnews, Senin 25 Agustus 2014.

Agus menjelaskan pembentukan Pansus harus dilakukan oleh inisiator yang didukung minimal 70 anggota DPR lintas fraksi dan komisi. Setelah ada inisiatif baru kemudian surat dukungan disampaikan ke pimpinan DPR.

"Oleh pimpinan, nanti disampaikan di paripurna," ujarnya.

Setelah disetujui di paripurna dewan, baru kemudian menurut Agus, Pansus bisa terbentuk.

Namun, Agus yang duduk di Komisi II DPR yang menjadi mitra kerja Komisi Pemilihan Umum dan Badan Pengawas Pemilu mengatakan tidak menutup kemungkinan Rapat Kerja yang digelar Komisi II dengan kedua penyelenggara pemilu itu bisa menjadi langkah awal pembentukan Pansus.

"Kita lihat saja nanti dinamika di forum seperti apa," jelasnya.

Agus menambahkan rapat kerja rencananya akan digelar pada hari ini. Komisi II menurutnya akan melakukan evaluasi terhadap kinerja KPU dan Bawaslu pada pelaksanaan Pilpres yang digelar pada 9 Juli 2014 lalu.

"Jadi atau tidaknya pembentukan Pansus akan ditentukan oleh jawaban KPU dan Bawaslu atas pertanyaan-pertanyaan yang diajukan pada Raker nanti," ungkapnya. (ita)

Bahaya 3 Kali Seminggu Memakan Mie Instan

19.8.14



 Mengonsumsi mi instan sekali waktu mungkin masih boleh. Tapi penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan Amerika Serikat menemukan risiko kesehatan yang berbahaya jika Anda mengonsumsi mi instan 2-3 kali seminggu.

Dr. Shin yang memimpin penelitian mengatakan mi instan dapat meningkatkan  risiko sindrom kardiometabolik seperti jantung, stroke dan diabetes. Padahal, penyakit ini merupakan penyebab kematian hampir di seluruh dunia.

"Selain mengandung bahan pengawet, mi instan juga memiliki bahan kimia yang disebut bisphenol A (BPA) yang digunakan untuk mengemas mie dalam wadah sterofoam," kata Shin pada Dailymail, Kamis
(14/8/2014).

Penelitian telah menunjukkan bahwa BPA mengganggu cara hormon mengirim pesan melalui tubuh, khususnya estrogen. Maka itu, Dr. Shin sangat menghimbau wanita pada khususnya untuk tidak terlalu banyak mengonsumsi mi instan.

"Konsumsi ramen relatif tinggi pada populasi Asia, penelitian difokuskan terutama di Korea Selatan, karena kecenderungan rakyatnya mengonsumsi mie instan merupakan yang tertinggi di dunia. Dalam beberapa tahun terakhir, buktinya, Korea Selatan telah mengalami peningkatan risiko penyakit jantung, dan dewasa obesitas," kata Dr Shin.
http://www.suaranews.com/2014/08/inilah-bahayanya-jika-3-kali-seminggu.html

Desa Hadiwarno isi Kupatan dengan Slorodan

6.8.14


A-
KUDUS- Lebaran kupat merupakan salah satu tradisi yang dirayakan seminggu sesudah 1 Syawal dengan saling mengunjungi dan saling memaafkan. Seperti namanya, setiap umat muslim yang merayakan Lebaran ketupat wajib menyediakan menu khas berupa ketupat yang disajikan kepada setiap tamu yang datang berkunjung. 

Uniknya dalam menyambut lebaran kupat, masyarakat desa Hadiwarno Kecamatan Mejobo menyelenggarakan lomba Panjat Pinang di tengah tengah permukaan air sungai. Berbagai hadiah yang telah dipasang pada puncak panjat pinang ini, membuat daya tarik para warga untuk berpartisipasi demi kelancaran kegiatan yang sudah menjadi tradisi.


sumber : http://www.infoseputarkudus.com/2014/08/cara-hadiwarno-meriahkan-lebaran-kupat.html

Hari Ini Pabowo-Hatta Gelar Halal bi Halal

3.8.14

Headline
pkskudus.org- Jakarta - Calon Presiden Prabowo Subianto dan Cawapres Hatta Rajasa, hari Minggu (3/8/2014) siang ini akan menggelar acara Halal Bihalal dengan seluruh pimpinan Parpol anggota Koalisi Merah Putih, serta tim kampanye nasional dan relawan Prabowo-Hatta.

Direktur Komunikasi dan Media Koalisi Merah Putih, Budi Purnomo Karjodihardjo mengatakan acara tersebut akan digelar di markas tim pemenangan Prabowo-Hatta di Rumah Polonia, Jakarta Timur. "Acara akan dimulai pukul 12.00 WIB, dan rencananya terbuka untuk umum," ujarnya.

Saat ditanya siapa saja yang akan hadir dalam acara tersebut, Budi mengatakan belum mendapatkan informasi secara lengkap. Namun ia mengatakan dalam acara nanti, Prabowo dan Hatta Rajasa tidak hanya akan bersilaturahmi dengan pimpinan Parpol namun juga seluruh relawan.

"Jadi nanti silaturahmi dengan seluruh anggota koalisi dan relawan," tandasnya.[bay][
*http://nasional.inilah.com/read/detail/2124217/prabowo-hatta-gelar-halal-bihalal-siang-ini#.U93RM6M_JH0

Tifatul : Mekanisme Pemblokiran Situs Porno

2.8.14



Suasana Idul Fitri 1435 H yang penuh kekeluargaan dimanfaatkan Tifatul Sembiring untuk menyapa netizen (pengguna internet) di social media.

Jumat sore kemarin (1/8), Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia periode 2009-2014 ini pun berbagi cerita tentang berbagai hal seputar kinerja kemenkominfo dan hal-hal aktual. Salah satunya yang sering disorot adalah pemblokiran situs-situs porno yang memang sangat gencar dilakukan kemenkominfo era Tifatul Sembiring.

Bagi yang masih protes atas upaya pemblokiran situs porno sebagai upaya menjaga moralitas anak bangsa, bapak 7 anak kelahiran Bukittinggi ini menghadiahi pantun:

Berfoto di tepi kuala kapuas
Bergaya mirip si putri raja
Porno diblokir merasa tak puas
Sila pergi ke laut sahaja...:D

Terkait atas sorotan atas kinerjanya memimpin Kementerian Komunikasi dan Informatika, berikut twit mantan Presiden PKS ini:

- Ttg yang tidak puas dg kinerja saya sebagai Menkominfo, saya ucapkan terimakasih atas segala masuklannya. Saya sendiri juga belum puas..

- Ada kritik yg membangun dan dan bernada menjatuhkan. Saya mengamati ini. Ada yg kebelet sekali jadi menteri. Silakan, bungkus.

- Profesionalitas itu bukan ngaku2, tapi ada prestasi yg bermanfaat, diakui orang lain. Terserah Presiden, sampeyan dipilih atau tidak.

- Menilai keberhasilan seorang menteri bukan oleh orang2 ambisi begini, evaluasi jalanan, semua itu ada ukurannya, tercatat dan terukur.

- Seluruh program2 kementerian itu dalam rangka menjalankan RPJMN, janji-janji kampanye Presiden, program 100 hari, Instruksi2 Presiden..

- ..keputusan2 Presiden, arahan2 Presiden dan Menko2, kerjasama antar kementerian, dan disepakati anggaran dan program kerjanya oleh DPR.

- Bukan asal dikerjakan, ada yang mengawasi dan mengukurnya seperti UKP4, secara administrasi ada pengawasan berjenjang...

- Ada Kementerian PAN dan RB, ada audit BPK, konsultasi dg BPKP, ada penilaian oleh KPK, ada aparat penegak hukum yg mengawasi, ada DPR...

- Jadi bukan asal kerja, ada perencanaan, ada visi misi, kalau ingin mengevaluasi silakan. Bukan keinginan orang perorang, ini negara...

- Banyak yang sudah dibangun oleh pemerintahan SBY-Boediono, banyak yang mensyukuri dan menghargai termasuk lembaga2 dari luar negeri.

- Bahkan Indonesia sekarang masuk dalam peringkat 10 besar ekonomi dunia, versi World Bank. Puas? Tentu belum, masih banyak masalah....

- Untuk Kemenkominfo, sesuai RPJMN, bdg infrastruktur, Alhamdulillah: Hampir seluruh desa di Indonesia sudah masuk telefon(lk 72.000 desa)

- Seluruh kecamatan sudah masuk internet baik 5748 PLIK maupun 1970 MPLIK. Hampir seluruh kota dan kabupaten sudah ada sarana wifi gratis.

- Jaringan fiber optic Palapa Ring, hampir 90% selesai, wilayah coverage hp mencapai 95%, stasiun TVRI dibangun sebanyak 31 stasiun.

- Migrasi sistem televisi dr analog ke digital, PNBP Kemenkominfo naik jadi rp 13,6 Trilyun/thn, anggaran yg dipakai rp 3 trilyun/thn.

- Ajang INAICTA (Indonesia ICT Award) tiap tahun, tlh melahirkan inovator2 baru ICT. Proyek e-learning yg menyambungkan 500 SD, SMP di DIY

- Pembangunan e-health di Sumbar, dimulainya teknologi baru LTE. Open source wajib dipakai di PLIK dan MPLIK, Indonesia OpenSource Award

- ICT pura, Cyber Jawara, ICT Training center UIN, Pusat training TIK Cikarang, ST MMTC di Yogyakarta. Bea siswa S2, S3 IT dan komunikasi.

- Kampanye internet sehat dan aman, kominfo goes to mall, Kartini Next Generation kreatifitas para wanita, PEGI peringkat e-gov Indonesia.

- Soal open BTS, jangan ngaku2 produk sendiri. Ilmuwan itu harus jujur dan ilmiah, ini kreatifitas Harvind Samra dan David Burgess...

- Saya tidak menolak open BTS, tapi karena menggunakan frekuensi, mk harus ada izin spektrum. Ini berlaku bagi semua pihak tanpa kecuali.

- Soal blokir konten, tentu ada mekanismenya. Ada Tim trust positif di bawah Ditjen Aptika, ada aturannya dalam UU dan PP dll.

- Selama ini hal tsb diatur dlm peraturan Dirjen Aptika, lalu dinaikkan jadi PM. Ada aduan masyarakat melalui pengaduan konten negatif.

- Ada lembaga2 yang berwenang meminta pemblokiran, seperti OJK mis?: situs forex yang di black list, LPOM mengenai makanan dan obat2an...

- Dari Kepolisian, dari BNN, ttg hal2 yg membahayakan keamanan negara. Ada mekanismenya, tidak asal blokir, ada sistem yang bekerja.

- Mereka tim trust positif ini mengawasi terus, dan tidak perlu izin menteri untuk memblokir sesuatu yang memang jelas konten negatif.

- Soal situs vimeo memang mengandung banyak konten porno, kita minta kesediaan mrk untuk memblok yg porno2 saja. Belum ada jawaban jelas.

- Soal komik manga, xhamster, hentai juga diblokir, karena memuat konten dan gambar2 porno secara vulgar. Ini melanggar undang2...

- Kalau ada yang membuka kembali konten2 internet yg dilarang oleh UU, tentu akan berhadapan dg bagian masyarakat yg anti pornografi.

http://www.pkspiyungan.org/2014/08/pantun-tifatul-untuk-yang-protes.html

>> PILKADA UPDATE

>> TAUJIH

Alam Islami

 
 photo pksno3_zps07baf103.gif
© Copyright pks-kudus 2010 -2011 | Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com.